Langsung ke konten utama

Postingan Terbaru

Rumus Sandi AZ Dalam Pramuka

Tips Guru Supaya Pelajar (Siswa) Mematuhi Aturan Belajar

Tips Guru Supaya Pelajar (Siswa) Mematuhi Aturan Belajar

Dalam kaitannya dengan pembelajaran disekolah tentu aturan belajar yang sudah ditetapkan menjadi langkah awal tercapainya kesuksesan pelajar. Bagaimana tidak dengan aturan yang telah dibuat pelajar diharapkan mampu mengeluarkan segala potensi yang dimilikna melalui cara-cara yang cerdas dan terstruktur. Selain itu juga membawa pengaruh yang besar terhadap tingkat kedisiplinan para siswa dalam memandang pendidikan sekolah.


Sayangnya kesuksesan pembelajaran bisa terhambat dengan aturan belajar yang sering dilanggar. Banyak dari pelajar yang keberatan dengan aturan yang ditetapkan oleh para guru. Sehingga tidak heran jika kondisi kelas menjadi tidak terkontrol. Memang bukan masalah berat atau ringannya peraturan yang ada karena pihak sekolah telah memberikan prediksi yang cukup kompeten saat menetapkan aturan belajar. Namun lebih kepada tingkat kecerdasan pelajar dalam memandang aturan belajar.

Meskipun begitu sebagai seorang guru tidak boleh mengeluh dan menyerah untuk menjadikan para pelajar atau siswa agar mau mematuhi aturan yang sudah dibentuk. Memang butuh perjuangan dan kerja keras yang tinggi, tetapi justru hal tersebut menjadi barometer seorang guru yang lebih berkualitas.

Tips guru supaya pelajar (siswa) mematuhi aturan belajar

1. Tingkat kecerdasan seorang guru

Bagi para pelajar keteladanan seorang guru bisa menjadi aspek penting sebelum mereka mau mematuhi aturan belajar. Guru dengan tingkat kecerdasan yang baik cenderung mudah memikat hati para pelajar. Makanya tidak heran jika guru yang cerdas menjadi pusat perhatian para pelajar untuk bertanya.

Di sisi lain kecerdasan seorang guru menjadi inspirasi para pelajar mencapai cita-cita. Sehingga banyak pelajar yang mau mengambil pengetahuan dan pengalaman guru dalam menghadapi masalah dan cara memandang masalah pendidikan. Jika anda seorang guru dengan tingkat kecerdasan yang baik maka kesempatan anda menjadikan para pelajar mau mematuhi aturan belajar semakin dekat dan terealisasi.

2. Suara guru dalam bertutur kata

Pada dasarnya tutur kata seorang guru itu memiliki karakter yang berbeda-beda. Diantara mereka ada yang berkarakter keras, lembut atau pertengahan. Sehingga dalam hal ini tutur kata yang digunakan menjadi sangat sensitif saat terdengar oleh para pelajar.

Adapun tutur kata guru yang berkarakter keras maka hal tersebut harus dikurangi. Terlebih lagi jika anda mau mereka mematuhi aturan belajar. Suara keras bagi mereka bisa menjadi kilat petir yang menghantam tubuh sehingga dapat menimbulkan perasaan sakit hati atau minimal membuat mereka merasa dipermalukan.

Di sisi lain tutur kata guru yang selalu lembut bisa menjadi bumerang yang cukup berbahaya. Jika dalam menghadapi para pelajar anda selalu memakai perkataan yang lembut kemungkinan besar anda bisa disepelekan sehingga berakibat wibawa anda di depan mereka akan menurun. Akibatnya mereka merasa tidak perlu mematuhi aturan belajar di depan anda.

Hal yang paling baik adalah anda mengunakan tutur kata yang pertengahan yaitu tidak melulu lembut, tetapi terkadang keras. Lembut kalau mereka respek dengan aturan belajar meskipun belum sempurna dan berkata sedikit keras saat mereka merasa keberatan dengan menunjukkan sikap secara terang-terangan. Meskpun begitu perbaiki cara pandang anda dalam menilai masalah pelajar karena hal penerapan yang salah dapat berakibat aturan belajar tidak akan berhasil.

3. Kharisma guru saat mengajar

Untuk menjadikan para pelajar mau mematuhi aturan belajar kharisma seorang guru bisa menjadi pembeda. Guru dengan kharisma yang kuat cenderung mudah mendapat tempat dihati para pelajar untuk taat kepadanya. Bagaimana tidak kharisma yang kuat mendorong guru bersikap dan bersifat secara cerdas dan bijaksana.

Adapun guru dengan kharisma yang lemah cenderung mudah disepelekan para pelajar. Ini terjadi karena kharisma yang lemah memberikan anggapan bahwa jika tidak menghiraukan aturan guru tidak berdampak buruk terhadap kelanjutan pendidikannya dikelas atau disekolah. Makanya tidak jarang kalau guru dengan kharisma yang lemah sering mengeluh karena para pelajar sering melanggar aturan yang sudah ditetapkan.

Untuk menjadi guru dengan kharisma yang kuat tentu tidak bisa dilakukan dalam waktu yang singkat. Dia membutuhkan proses dan pengalaman. Di samping itu keseharian seorang guru seperti, tutur kata, sikat dan sifat berpengaruh besar terhadap kharisma guru. Oleh karena itu belajar lah menjadi guru yang berkharisma dengan memperhatikan pengalaman guru lain yang sudah memiliki kharisma yang kuat. Dengan begitu anda lebih mudah menjadikan para pelajar mematuhi aturan belajar.

4. Cara guru dalam mengendalikan pelajar

Memiliki cara pandang yang berbeda saat mengendalikan pelajar adalah wajar dan sangat diperbolehkan. Namun bukan berarti seorang guru tidak memperhatikan keefektifan dan keefisiensian cara yang digunakan. Para pelajar mau mematuhi aturan belajar terkadang bisa berhasil karena cara guru dalam mengendalikan pelajar secara benar dan tepat.

Saya menyadari bahwa keadaan setiap pelajar (siswa) dikelas sangat beragam. Ada yang mudah taat peraturan dan ada yang sulit mematuhi aturan. Oleh karena itu sebaiknya anda memiliki beberapa cara kreatif dalam mengendalikan para pelajar.

Ada banyak cara yang bisa menjadi referensi bagi anda mengendalikan para pelajar. Penerapan tutur kata yang tepat ( memakai perkataan yang lembut atau sedikit keras) adalah kecerdasan berpikir yang terpelajar seorang guru. Selain itu untuk mengendalikan pelajar anda bisa memperhatikan gerakan anggota tubuh seperti gerak tangan, mimik wajah saat berbicara kepada mereka. Jika para siswa anda tergolong cerdas maka mereka bisa mengerti maksud dari gerakan anggota tubuh anda.

5. Perhatian guru terhadap pelajar

Anda tidak mungkin berhasil menjadikan para siswa mematuhi aturan belajar kalau anda kurang perhatian. Terlepas dari tingkat kecerdasan para pelajar yang menjadi tanggungan anda jangan sekali-kali membedakan mereka berdasarkan hal tersebut.

Memang anda bisa memberikan kasih sayang yang lebih besar kepada siswa yang lebih cerdas. Namun ingat anda tidak boleh berlebihan sehingga siswa yang lain merasa kurang perhatian. Kunci dari semua itu adalah cara berkomunikasi dan berinteraksi yang tepat kepada mereka. Jika siswa anda cenderung cerdas anda bisa gunakan kata-kata yang mengarah kepada mudahnya meraih cita-cita, tetapi tetap memberikan saran untuk rendah hati dan menghargai orang lain.

Adapun bagi siswa yang cenderung kurang cerdas anda bisa memberikan motivasi kepada mereka untuk terus berusaha dan berjuang. Selain itu anda tidak boleh mencela kerja keras mereka kalau belum berjalan sesuai yang anda harapkan. Kesalahan memang bisa terjadi, tetapi kalau anda menghujat mereka saya yakin respon mereka terhadap anda akan menghilang. Oleh karena itu atur baik-baik perhatian anda kepada mereka sehingga mereka mau mematuhi aturan belajar yang telah anda tetapkan.

Kesimpulannya, meskipun anda telah menetapkan aturan yang baik dan berkualitas dalam proses pembelajaran. Namun jika anda sendiri tidak paham terhadap kondisi para siswa maka kemungkinan untuk patuh adalah kecil. Oleh karena itu jadilah guru yang bertanggung jawab dan tetap perhatian kepada mereka. Selain itu perlihatkan sosok keteladanan yang patut dicontoh oleh mereka. Dengan begitu mereka akan mematuhi aturan belajar dengan suka rela.

Komentar

Postingan Populer

Kombinasi Gerak Dominan dalam Senam

Kombinasi Gerak Dasar Jalan, Lari, Lompat, dan Lempar

Kombinasi Gerak Dasar Lokomotor, Nonlokomotor, dan Manipulatif dalam Permainan Bola Besar

Dasar-Dasar Penyelamatan Diri di Air

Kombinasi Gerak Dasar Lokomotor, Nonlokomotor, dan Manipulatif dalam Permainan Bola Kecil

Variasi Gerak Dasar Pencak Silat

Soal UAS Penjaskes SD Kelas 5 Semester 2 K13